Monday, August 24, 2009

Bersyukurlah !

"Jika kita naik kereta, bersyukurlah kerana ada insan lain yang naik motor, jika kita naik motor, bersyukurlah kerana ada insan lain yang naik basikal, jika kita naik basikal, bersyukurlah kerana ada insan lain yang berjalan kaki, jika kita jalan kaki, bersyukurlah kerana ada insan lain yang tidak punya kaki"

Mengapa insan sering memikirkan kelebihan orang lain berbanding dengan kelebihan diri sendiri ? Sedangkan 'kelebihan diri sendiri' itulah yang boleh mendidik diri kita untuk menjadi insan yang bersyukur dan meredhai takdir. Mungkin kita lupa tentang kejadian alam yang ‘sementara’ ini sehingga kita lupa tentang erti ‘alam barzakh’, ‘kiamat’, dan ‘akhirat’ yang akan menyimpan jasad kita kekal kelak. Sehingga kita mengejar nikmat dunia berlebih-lebih lalu lupa bahawa nikmat Allah SWT jauh lebih besar dari apa yang kita bayangkan. Rumah ? kereta ? duit ? jenama ? pangkat ? itu semua sementara saja dan mungkin juga itu akan membawa kita kekal ke dalam neraka jika tidak pernah mengucapkan ‘SYUKUR ALHAMDULILLAH’ dengan apa yang telah dikurniakan kepada kita.

Sesekali kita lihat pada diri kita, Pernahkah kita bersyukur dengan apa yang kita ada sedangkan kita boleh lena dengan selesa, makan dan minum tidak pernah putus, pakaian yang lengkap, dan perlindungan yang selamat ? Tidakkah kita merasa bertuah kerana banyak perkara kita telah ‘rasa’ di dunia ini jika hendak dibandingkan dengan orang lain ? Mungkin bagi kita kecil apabila kita ‘diINSAFkan’ dengan nasib malang yang menimpa bumi Palestine, Kosovo, Bosnia, Pakistan, Myanmar, Vietnam, Filipina dan lain-lain apabila disentuh soal penindasan, peperangan, kurang upaya, nasib malang, kelaparan, miskin, teraniaya, penderitaan dan sebagainya. Tidakkah dengan hal begini kita boleh memikirkan bahawa kita bertuah tinggal di Malaysia yang aman damai tanpa sebarang peperangan ? Bukankah mereka juga layak mendapathak’ untuk hidup selesa dan tenang seperti kita ?

Itu menyentuh soal ‘secubit’ nasib malang dari negara lain untuk membandingkan dengan kelebihan yang kita ada. Jika dilihat dari kejadian yang berlaku dalam Negara kita, kita hanya berdepan dengan kejadian-kejadian yang kecil saja iaitu stress seharian dalam persekolahan, pekerjaan ataupun perkahwinan. Ini juga sering dikaitkan dengan ‘tak ada masalah, nak cari masalah’. Hal-hal kecil boleh diselesaikan dengan baik tetapi sering diperbesar-besarkan terutamanya dalam perhubungan. Hal ini berlaku kerana tiada nilai-nilai kesyukuran dalam diri masing-masing yang mana sering mengejar sesuatu yang lebih baik dari apa yang dimiliki. Bila hal ini wujud, tanpa sedar sesuatu perhubungan akan sering berhadapan dengan pergaduhan kerana tidak mempunyai persefahaman antara satu dengan yang lain. Mulalah jadi ‘seperti kucing dengan anjing’, tapi zaman sekarang anjing dan kucing pun dah mula berkawan kan ? manusia sesama manusia pula nak bercakaran.. Heran !

Tidak salah jika kita meningkatkan keselesaan diri Cuma biarlah hal itu dalam redha Allah SWT atau dengan kata lainnya ‘tidak melebihi batasan’ atau ‘memudaratkan’. Boleh juga kaitkan hal ini dengan ‘ukur baju biarlah di badan sendiri’. Individu yang sentiasa tidak bersyukur dengan pemberian Allah SWT sering dikaitkan dengan individu yang sentiasa memenangkan nafsu mereka kerana nafsu dicipta untuk melahirkan kemahuan kita yang tidak pernah puas, manakala akal pula untuk kita memikirkan tentang baik dan buruk sesuatu tindakan yang kita lakukan dan fungsi iman pula bertugas untuk mengawal ‘kemahuan’ kita. Secara ringkas, orang yang tidak pernah bersyukur adalah individu yang ‘kuat nafsu’ (yang sentiasa mencari keseronokkan) manakala bagi individu yang sentiasa bersyukur adalah individu yang beriman.

Ingat ! jika kita boleh membataskan kemahuan kita dan bersyukur dengan apa yang Allah SWT berikan buat kita, maka kita akan mula mengenal dan merasa erti ketenangan dan kebahagiaan. Kalau tak percaya… cubalah ! Vie alaminya sendiri sebab tu Vie kongsi bersama-sama pembaca semua.

7 comments:

Anonymous said...

Saya setuju 100% pada hujah Vie kali nie.. KITA HARUS BERSYUKUR DENGAN SETIAP PEMBERIAN ALLAH SWT.. Jika kita tidak punya sikap Bersyukur maka sampai kapan pun kita tidak pernahkan puas dengan apa yang kita punya... Saya sering lihat blog kak Vie, hoping for the new post.. Saya antara seribu peminat kak Vie diluar sana.. Keep it up ya kak..

*Lestari Asmari*

Anonymous said...

Suka sangat baca hasil tulisan Vie. Tidak jemu dan bosan untuk diikuti. Cepat-cepat la update Vie, please.. -syeerah-

Anonymous said...

WoW..... Sungguh bermakna kata-kata mu Vieshantie... Sungguh banyak maksud yang tersirat...

Wan Masrina said...

Shantie....terima kasih juga sya ucapkan kerana kata2 tu telah sedikit demi sedikit memberi semangat kpd sya utk meneruskan kehidupan ini....

memang benar kta kmu tu shantie....tp herankan kenapa manusia tdk pernah bersyukur dgn nikmat yg telah Allah swt berikan sma da depan mata atau sebaliknya.

anyway....keep it up. i really appreciate what u hv write in yr blog.

thats why i always keep on follows and read yr blogger....

Superwoman said...

Yappp ...so powerful each single word ...line by line ...U mmg pandai berkata2 le Vie ....cukup tertusuk dihati menghayati bait demi bait tulisan u ....terasa sangat ...buat nuhasabah diri sendiri yg serba kekurangan ni ....Thanks V ! Really admire u !!!!!
Hope to read more n more "kata-kataku".....
Tahniah .....

Razziah said...

ya.. saya pun setujuh
kita tidak pernah puas dgn apa yang tuhan bagi sbb kita mengharapkan sesuatu yg lebih baik... lebih2 lagi bila kita tengok org lain mendapat lebih dari apa yang kita miliki..

tapi cuba kita lihat kehidupan orang lain yang 'kurang' dari kita.. adakah kita akan bersyukur ? mungkin juga tidak kan ?..

kadang2 sya insaf juga bila ada klien yang cerita tentang kemiskinan mereka yg terpaksa survive dgn RM 250 sebulan. kalau saya itu cuma harga makan atau handbag 'guess' sja tapi ada org itu adalah harga makanan untuk 1 bulan... kesian..

ingatlahkan... YANG BAIK SEMUA DTG DR ALLAH DAN YG BURUK ITU KELEMAHAN MANUSIA ITU SENDIRI...

Faiza alih said...

seperti kata mereka biarkanlah lalat itu bising nanti bila sampah dah dibuang, lalat itu akan lenyaplah nanti dari pandangan,
jadi,apakah vie ada membawa sampah?
bagi saya sampah yang dikatakan adalah sesuatu yang hak milik orang lain yang boleh jadi semak dalam kehidupan kita.